Playing
 
Upcoming
 
Bioskop

‘i Carry You With Me’ Review

‘i Carry You With Me’ Review

Pemenang Kedua Hadiah Diberikan Dalam Kategori 2020 Sundance Film Festival, “Saya Membawa Anda Dengan Saya” Menceritakan Kisah Nyata Yang Tercatat Pasangan Gay Dari Meksiko Yang Mempertaruhkan Hidup Mereka Untuk Kasih, Kebebasan Dan Impian Amerika. Membuat Perampokan Pertama Ke dalam Narasi Film, Dokumenter Helmer Heidi Ewing Mulai Proyek Sebagai Vérité Potret Dirinya yang Nyata-Pelajaran hidup, Ivan Dan Gerardo, Tapi Cast Aktor Untuk Memainkan Dua laki-Laki Di Saat Mereka Awal Kehidupan yang Baik Sebagai anak-Anak Dan Kemudian, Pada Saat Mereka Bertemu Dan Jatuh Cinta.

LGBTQ Film Dari Meksiko Yang Langka, Dan Ide Untuk Menggabungkan Dua Gaya pembuatan Film Ini Unik, Tetapi Ewing Pendekatan ini Membutuhkan Lebih banyak Kekompakan. Narasi Adegan Ditembak Di Sebuah Jalan Yang Membuatnya Sulit Untuk Tetap Berkomitmen di Seluruh, Dan Aktor Don't Tampaknya Akan Bermain pada Dua Orang Yang Sama Kita Diizinkan Untuk Mengamati Pada Saat ini, Terisolasi Di New York City Dan Mampu Untuk Mengunjungi Keluarga Mereka yang Ditinggalkan Di Meksiko Karena Takut Dideportasi.

Ketika Film Dibuka Di Kota Puebla, Meksiko, Calon Chef Ivan (Armando Espitia) Terjebak Mencuci Piring Dan Memperbaiki Toilet Meskipun Fakta Bahwa Ia Memiliki Sebuah Sekolah Kuliner Ijazah. Tidak ada Ruang Untuk Kemajuan Di Pekerjaannya yang Sekarang, Jadi Untuk Meringankan Kesedihannya, Dia Menyelinap Keluar Untuk Rahasia Klub Dengan sahabatnya Sandra (Michelle Rodriguez). Di Sana Ia Bertemu Gay Gerardo (Christian Vasquez), Yang Sedikit Lebih Berpengalaman Dan Bersemangat Untuk Menemukan Wajah Segar Dalam Kerumunan. Meskipun Malam Romantis Bersama-sama, Ivan Dan Gerardo Wisata Tentatif Pada Awalnya, Sebagian Karena Ivan Memiliki Anak Dari Hubungan Sebelumnya, Dan Jika Mencurigakan Ex Pernah Tahu Dia Gay, Dia Bisa Mencegah Ivan Dari yang Pernah Melihat Anaknya Lagi.

Merasakan Tekanan Yang Outed Yang Sangat Homophobic Masyarakat, Ivan Memutuskan Untuk Menyeberangi Perbatasan Untuk Kehidupan Yang Lebih Baik, Meninggalkan Anak Dan Pacar Belakang. Ia Dan Sandra Mengambil Perjalanan Berbahaya di Seluruh Amerika serikat-Meksiko Perbatasan, Meskipun Dia tidak Bisa Menyeberang, Jadi Dia Membuat Perjalanan Sendirian Ke New York City, di Mana Ia Membayangkan Ia Akan Dapat Hidup Bebas Sebagai Seorang Gay. Baginya, Amerika Merupakan Tanah Kesempatan — Kesempatan Untuk Menjadi Koki — Tapi Kenyataan Membuktikan Lebih Sulit: Ivan Bekerja Pekerjaan Kasar Dan Hidup Dengan Sopan Sambil Belajar Bahasa Inggris. Kembali Di Meksiko, Gerardo Merindukan Ivan Dan Berpikir Melintasi Perbatasan Untuk Bisa Bersamanya. Tapi Mereka Belum't Dihitung Pengorbanan Yang Hidup Bersama-sama Di New York Akan Memerlukan.

Setelah Kedua laki-Laki Telah bertemu Kembali Di AS, Film Berkedip ke Depan, Menggabungkan Rekaman Dokumenter Gerardo Dan Ivan Kehidupan Di New York, di Mana Ewing Berteman dengan Mereka Pada tahun 2012. Ivan Telah Mencapai Tujuan Dari Memiliki Sebuah Restoran, Tapi Dia Mengingat Kembali Ke Meksiko. Dia tidak Melihat Anaknya Dalam 20 Tahun, Dan Pria Muda yang tidak Bisa Mendapatkan Izin Untuk Mengunjungi Amerika. Ivan tidak Dapat Kembali Ke Meksiko Karena Ia Memasuki Negara itu secara Ilegal, Sehingga Ia Bergulat Dengan Kemungkinan Dia Mungkin tidak Pernah Melihat Anaknya Atau Anggota Lain Dari Keluarganya Lagi. Ia Pembicaraan Itu Berakhir Dengan Gerardo, siapa Yang tidak Tertarik Akan Kembali Ke Meksiko Dan tidak Ingin Meninggalkan Segala sesuatu yang Mereka telah Dibangun di Belakang. Untuk Cerita, Film ini Meninggalkan hal-Hal yang Terbuka Dan belum Terselesaikan, Meskipun Sulit Untuk Tidak Merasa Bahwa Kehidupan Nyata Mereka Lebih Menarik Daripada Terulang Bit, Yang terdiri Sebagian besar Dari Film ini.

Ewing Sisipan Sekilas Ivan Dan Gerardo masa kanak-kanak Dalam Campuran, Karena Keduanya Tahu bahwa Mereka Gay, Tapi Dibesarkan Oleh Ayah yang Berbeda. Di Meksiko, Ada Stigma Seputar Homoseksualitas, Dan Hal ini tidak Diterima secara Terbuka Di Kebanyakan Keluarga, Sehingga Adegan Ini Memungkinkan Penonton Untuk Melihat di Mana orang-Orang Ini Datang Dari Dan Apa yang Mereka Harus Berurusan Dengan Tumbuh dewasa. Dalam Hal Penempatan, Namun, Adegan Ini Tergabung Di Saat Yang Aneh, Memperlambat Momentum Penting Cerita Beats.

Banyak Adegan-Adegan Cerita Yang Ditembak Dalam Bayang-Bayang, Di Mana Hanya Siluet Yang Terlihat, Atau Yang Lain Dibingkai Dari Belakang Sementara Karakter Yang Berjalan Dan Memiliki Percakapan. Di Saat-Saat Langka Ketika Kamera Tidak Menatap Langsung Pada Aktor' Wajah, Tembakan Yang Sering Keluar Dari Fokus. Co-direktur utama (dengan Rachel Grady) Seperti Menarik Docs Sebagai “Yesus Camp” Dan “Detropia,” Ewing Berasal Dari Nonfiksi Latar belakang, Dan Sangat Mudah Untuk Mengatakan Bahwa Dia Merasa Lebih Nyaman Dengan Bahan Vérité Ketika Film Dimulai Melompat bolak-Balik Antara Scripted Dan kehidupan Nyata Urutan.

Namun, Kisah Cinta Ivan Dan Gerardo Adalah salah Satu Yang Penting, Dan Dengan Berbagi, Ewing Membawa Perhatian pada tantangan-Tantangan yang Dihadapi orang-Orang LGBTQ Di Meksiko, Mendorong Empati Untuk orang-Orang Yang Merasa Terdorong Untuk Melarikan diri Ke AS Dalam Rangka Untuk Hidup secara Terbuka. Dalam Hal Presentasi, Hybrid Format Bukanlah Masalah yang Begitu Banyak Seperti Cara Itu Dibangun, di Mana aktor-Aktor Yang Tampaknya tidak Cocok Dengan orang-Orang yang Mereka'kembali Bermain, Dan mata Pelajaran’ Kekhawatiran Tampak Begitu Berbeda Antara masa Lalu Dan Sekarang: sejak Awal, Mereka Ingin Melarikan diri dari Penganiayaan Dan Mencari Kesempatan, Sedangkan Saat ini, Mereka Lebih Sibuk Dengan Ketidakadilan Dari Sebuah Kata Dengan Perbatasan, Dan Konsekuensi Dari Melintasi Mereka. Segmen Yang Melibatkan Real Ivan Dan Gerardo Lebih Mudah Untuk Mengikuti Dan Yang Lebih Menarik, Yang Menunjukkan Bahwa “Saya Membawa Anda Dengan Saya” Mungkin Telah Bekerja Baik Sebagai Lebih Konvensional Dokumenter.

Artikel ini tulis Oleh Valerie Complex dan telah terbit di variety.com

0 0 vote
Article Rating

equalizer 129 views

Category & Tags:

Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments

Berita Yang Mungkin Terkait

Semakin Molor, Jadwal Rilis Film Terbaru Tom Hanks Mundur ke 2021

LOS ANGELES - Kabar tak menyenangkan bagi para penggemar aktor veteran Hollywood, Tom Hanks. Perilisan film bergenre sains-fiksi terbaru yang dibintangi Tom Hanks, Bios dikabarkan semakin molor. Jadwal Bios awalnya dijadwalkan tayang pada 2 Oktobe... Baca Selengkapnya


John Cena Sumbang 14 Miliar Kepada Gerakan Black Lives Matter

Bintang WWE yang juga telah menjadi superstar Hollywood, John Cena membuktikan dirinya sebagai sosok yang berhati mulia dan berjiwa sosial tinggi dengan menyumbangkan $ 1juta atau sekitar 14 miliar rupiah untuk gerakan Black Lives Matter. Donasi ini... Baca Selengkapnya


Lana Condor On ‘to All The Boys’ Sequels, Playing Sandra Oh’s Da

Ketika Sma Komedi Romantis "Untuk Semua Anak laki-laki yang saya Cintai Sebelum" memulai Debutnya Di Netflix Pada tahun 2018, Adaptasi Jenny Han Ya Best-Seller Adalah Sebuah Terobosan Acuan Untuk Representasi, Casting Asia, Aktor Amerika Lana Condo... Baca Selengkapnya


Film Eyes On Me dari IZ ONE Dominasi Penjualan Tiket Bioskop di Korea

SEOUL - Film konser Eyes On Me dari IZ*ONE memang belum tayang di bioskop. Namun begitu, proyek itu diprediksi akan menjadi film yang paling banyak ditonton pada pekan perdana penayangannya minggu ini.  Berdasarkan data Dewan Film Korea, penjuala... Baca Selengkapnya


Hilary Swank’s ‘p.s. I Love You’ Is Getting A Sequel

Di Hari ini's Film News Roundup, "Postscript," "Apeirogon" Dan "Porgy Dan Bess" Semua Sedang Dikembangkan Sebagai Film, AMC's Adam Aron Akan Dihormati Di CinemaCon Dan SXSW Drama "Gunung Selatan" ... Baca Selengkapnya